Beranda » New York Times Menduga Mantan Pemain Poker Anna Khait Memata-matai Agen Federal

New York Times Menduga Mantan Pemain Poker Anna Khait Memata-matai Agen Federal

Menurut laporan dari Waktu New York, mantan pro poker dan kontestan Survivor Anna Khait adalah bagian dari plot untuk memata-matai pejabat intelijen dari pemerintahan Trump.

Surat kabar tersebut mengklaim bahwa menurut “dokumen dan orang-orang yang terlibat dalam operasi”, sebuah organisasi bernama Project Veritas merekrut Khait sebagai bagian dari kelompok wanita yang lebih besar yang ditugaskan untuk mengajak karyawan FBI berkencan dan menggunakan catatan diam-diam bahwa mereka meremehkan mantan presiden. .

Project Veritas adalah organisasi nirlaba yang menggunakan taktik serupa dengan yang dijelaskan oleh Waktu New York sebagai bagian dari apa yang digambarkan oleh pendiri James O’Keefe sebagai laporan investigasi.

Sebuah video baru-baru ini dirilis oleh grup tersebut CNN Direktur Teknis Charlie Hester mengatakan bahwa perusahaan media tersebut menciptakan propaganda untuk membantu menggulingkan Presiden Trump dari jabatannya. Hester juga mengatakan bahwa dalam hal berita televisi, “ketakutan mendorong peringkat.” Di setiap klip video tersebut, Hester tampak dalam suasana santai di sebuah restoran atau kedai makan seolah-olah sedang berkencan dengan seseorang.

Dilaporkan bahwa Khait adalah salah satu dari beberapa wanita yang tinggal di sebuah rumah di daerah Washington DC yang disewa oleh Project Veritas dan terlibat dalam kegiatan serupa. Dia diidentifikasi oleh mantan karyawan Project Veritas dan orang lain sebagai salah satu wanita yang pernah terlibat dengan jenis operasi ini.

Laporan tersebut berkali-kali menyatakan bahwa “tidak jelas” apakah Project Veritas mendanai atau mengarahkan operasi tersebut, tetapi tidak pernah goyah pada keterlibatan Khait dalam operasi apa pun yang sedang dijalankan.

Ada periode singkat di mana Khait menggambarkan dirinya sebagai pemain poker profesional. Penduduk asli New York adalah wajah yang akrab di dunia poker, meskipun hanya menguangkan $ 12.811 selama rentang empat tahun antara 2013-2016. Uang tunai turnamen terakhirnya yang tercatat adalah $ 1.497 berkat finis ke-75 dalam acara hold’em $ 560 tanpa batas di Borgata Fall Poker Open.

Uang satu-satunya di Seri Poker Dunia datang pada tahun 2016 juga. Dia adalah bagian dari tim yang finis ke-115 dalam acara tim tag hold’em $ 1.000 tanpa batas.

Khait menggunakan publisitas yang dia peroleh dari poker untuk mengamankan tempat di Survivor edisi ke-32. Dia adalah orang kelima yang dipilih keluar dari pertunjukan.

Dia menggambarkan dirinya sebagai “Pemain Poker Eks-Pro Konservatif,” menurut bio Twitter-nya. Setelah meninggalkan dunia poker, Khait beralih ke politik dan menggunakan ketenaran dari penampilan TV realitas dan karir pokernya untuk menjadi suara dalam gerakan konservatif. Dia adalah pendukung Trump yang blak-blakan di media sosial selama beberapa tahun terakhir dan sekarang memiliki 276.000 pengikut di Twitter.

Pada hari Jumat, Khait membantah klaim yang dibuat oleh Waktu New York, tetapi diakui bekerja untuk Project Veritas.

“Satu-satunya kebenaran SEKARANG diposting adalah bahwa saya menyelidiki seorang komunis di Departemen Luar Negeri dan dia dipecat, ”cuit Khait. “BENAR. Itu di acara publik. Kami tidak pernah pergi kencan. Saya bangga telah melayani negara saya. Kita semua harus menginginkan kebenaran. “

Dalam tweet berikutnya, Khait mengatakan bahwa surat kabar tersebut dituntut oleh Project Veritas karena pencemaran nama baik dan bahwa dia akan mengajukan tuntutan hukum terhadap publikasi tersebut juga. Dia membantah pernah diselidiki oleh FBI



#York #Times #Menduga #Mantan #Pemain #Poker #Anna #Khait #Mematamatai #Agen #Federal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *